Home » » PAS Johor tolak Hadi ?

PAS Johor tolak Hadi ?

Oleh Subky Latif

PAS Johor nampaknya amat demokratis dan peka de ngan kehendak perlembagaan parti. B
elum sempat kawasankawasan PAS mengadakan muktamar, pesuruhjaya mengumumkan pentadbiran PAS negeri itu me ngambil sikap terbuka, membebaskan kawasan-kawasan membuat pilihan mencalonkan presiden.

Tidak terikat dengan desakan ulama mengekalkan presiden yang ada atau bebas dari tafsir kepimpinan ulama itu tidak presiden dan timbalannya mesti ulama sekalipun dua kali berturut-turut sebelum ini pesuruhjayanya adalah ulama, Dr Daeng Sanusi Daeng Mariok dan Dr Mahfodz Mohamed.

Dan apabila muktamar kawasan tiba, satu kawasan dari di Johor mencalonkan presiden lain daripada Dato’ Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang sebagaimana yang kencang digembur oleh orang di luar PAS dan setengah dari orang PAS.

Perkembangan di Johor itu boleh menarik perhatian kerana negeri itu ada membuat sejarah, menolak percubaan Ustaz Hassan Shukri mempertahankan jawatan timbalan presiden. Masa itu Ustaz Hassan sudah dua kali jadi timbalan presiden.

Saya berbual dengan perwakilan Johor di gerai Kota Bharu malam sebelum pemilihan. Mereka menyatakan mereka mahu perubahan. Umum percaya orang dari Johor sekata dalam perkembangan itu dan saya tahu Ustaz Hassan yang dikenali ramai dan lama itu tidak akan terpilih lagi dan benar dia diganti oleh yang baru.

Sekalipun ia dan satu dua lagi negeri masa itu arif dengan demokrasi dan faham kehendak perlembagaan, apakah mereka arif dengan politik tidak arif saya mengagaknya. Tetapi keputusan yang dibuat oleh muktamar kali itu tidak mengubah apa-apa keadaan, bahkan PAS dapat timbalan yang paling tidak berguna sejak kelahiran parti itu.

Tidak arif untuk mengatakan pemilihan atas Dato’ Husam Musa mengulangi kebijaksana politik dulu juga tetapi biarlah saya katakan Husam adalah pemikir politik terhandal dalam PAS sekarang, mengatasi rakan-rakan pimpinan lain. Hingga ada yang mengatakan kepada saya, Tun Dr Mahahir Mohamad pernah terfikir, kiranya Husam itu jadi Umno, dia nampak Husam saja yang boleh menggelapkan masa depan Khairy Jamaluddin sebagai perdana menteri.

Dari segi banyak dan cepat membaca, dia mungkin setara Presiden John Kennedy, Mahathir dan Tun Musa Hitam.

Apakah dia orang politik yang tepat untuk politik PAS dan bagi menggantikan pimpinan PAS yang ada, saya tidak tahu. Kalau PAS hendak membebaskan parti itu dari pemusatan kepimpinan ulama, maka Husam mungkin orang yang sedang dicari-cari golongan transformasi/reformasi dalam parti.

Cuma dalam komennya apabila dia dicalonkan, dia tidak segera memberi jawapan politik yang cepat.

Dato’ Tuan Ibrahim Tuan Man apabila Kota Bharu mencalon nya sebagai presiden, secepat kilat dia menolak. Husam tidak membuat keputusan yang cepat, menerima atau menolak. Mungkin dia menolak dan mungkin dia hendak.

Reaksi Tuan Ibrahim cepat dan tegas, dia tidak hendak. Husam hendak meimbang dulu. Kalau dia tolak nanti apa kata orang yang mencalonkannya yang berharapkan kepadanya?

Isu untuk menggantikan Ustaz Hadi bukan perkara baru yang amat dihajati terutama oleh orang luar baik dalam BN bahkan dalam kalangan sekutu politiknya. Lama sebelum adanya Langkah Kajang.

Tak usah disoal apa tujuannya. Orang dalam parti pun ada yang demikian. Maka sepatutnya tidak kena untuk berfikir dan menimbang lagi. Telah dalam ketetapan orang yang hendak dicalonkan dan orang yang dicalonkan tidak berkata itu dan ini tetapi mesti bersedia untuk menjadi calon.

Saya harap kenyataan Husam memikirkan apa kata orang mencalonkannya adalah tepat. Tidak disalah lapor.

Husam tidak boleh jadi calon atas orang hendakkan dia atau dia disuruh orang. Jika dia hendak menjadi calon, dia mesti yakin bahawa dia lebih berwibawa dari orang lain dan khususnya orang yang hendak dicabarnya.

Dia mesti tahu apa yang hendak dibuat dan ke mana arah baru parti hendak dibawa. Dia mesti tahu dia boleh buat lebih baik dari presiden yang menunggu.

Adalah benar kalau tidak ada yang calonkan, tidak boleh kita calonkan diri sendiri. Orang mencalon dan menyokongnya adalah orang yang menyuruhnya jadi calon. Orang yang dicalonkan itu mesti mula-mulanya mengelak untuk menjadi calon, terutama untuk mencabar pemegang jawatan.

Sesudah dia menolak, kemudian dicalonkan juga, semuanya sekata dia adalah calon tepat dan terbaik, maka tidak bolehlah dia menolak.

Seperti Tuan Ibrahim. Dia menolak secara umum. Orang tahu dia menolak, tetapi kiranya, beramai-ramai selepas itu orang datang minta juga dia bertanding, maka masa itu dia mungkin boleh memikirkan semula.

Dr Burhanuddin al-Helmy tahu Dr Abas Alias yang memimpin PAS masa itu sudah menyatakan beliau tidak boleh lagi memimpin kerana kekangan tugasnya sebagai pegawai kanan kerajaan, tetapi Burhanuddin menolak. PAS hantar rombongan merayunya supaya menerima pencalonan itu, setelah puas hati dia tidak minta jawatan dan dia tidak mahu jadi pemimpin parti itu tetapi kerana tidak yang lain yang lebih dikenali, maka barulah dia menerima. Tetapi orang tidak tahu Husam tidak mahu dicalonkan. Bila dia dicalonkan dia tidak kata dia menolak. Dia hanya serba salah hendak terima atau hendak tolak.

Tolak salah, terima pun salah. Sebagai orang yang ada kelayakan, dia patutnya umum kepada umum dia tolak dulu. Kenyataan melalui media, tidak muktamad menolak.

Yang muktamad apabila calon menjawab secara bertulis kepada jawatankuasa pemilih dia menolak.
Sementara dia belum menolak secara bertulis, yang mencalon boleh merayu kepadanya supaya menerima pencalonan. Tuan Ibrahim menolak melalui media itu masih calon yang sah. PAS Kota Bharu sepatutnya tidak putus asa.

Pergi merayu kepadanya supaya dia jangan menolak.

Apa pun Tuan Ibrahim menolak, suatu yang dilihat tawaduk. Husam tidak menyatakan penolakannya tetapi sekadar belum menyatakan menerimanya.

Apa pun boleh jadi calon tetapi bukan kerana orang suruh, kerana orang yang menyuruh itu kena ditimbangkan juga. Orang yang menyuruhnya apa politiknya dan adakah yang menyuruh itu disuruh juga oleh orang lain? Biarlah yang menyuruh itu dari PAS sendiri dan kerana muslihat PAS sen diri terutama muslihat kepimpinan ulama parti itu. Tetapi dia boleh jadi calon atas kepercayaannya PAS mesti berubah dan dia adalah calon yang lebih baik.

Kawasan PAS dari Johor yang pertama mencalonkan Husam itu amat menarik juga. Ia hanya mengekal Mohamad Sabu sebagai calon timbalan. Bukan presiden saja yang hendak ditukar. Kesemua naib yang ada hendak ditukar semua.

Bagi Johor, Salahuddin Ayub dikira orang paling handal dan terkemuka baginya. Salahuddin pun tidak termasuk dalam calon naib presiden.

Kawasan dari Johor ini adalah kawasasn yang paling menarik sekarang dan Johor sendiri pun diperhatikan adakah ia negeri senada bebas dan keterbukaannya dengan kawasan yang mencadangkan perubahan menyeluruh itu?

0 comments:

Post a Comment

My Blog List

Blog Archive

Follow by Email

.