Home » » Saya ingin melihat PAS kembali bersatu dan kukuh.

Saya ingin melihat PAS kembali bersatu dan kukuh.

Oleh Ahmad Awang

Saya bukanlah orang paling lama yang berjuang dalam jemaah ini. Boleh jadi Pak Amjal – atau sesiapa sahaja orang-orang lama – mungkin lebih lama daripada saya bergelut dengan susah-payah dan perit-jerih dalam usaha memartabatkan obor Islam yang menyeluruh sifatnya. Dalam perjalanan yang panjang ini, PAS sentiasa didokong amilin yang setia dan faham serta para pemimpin yang ahli lagi bijaksana.

Sekelumit pun pasti kita tidak pernah menyangka, jutaan jiwa-jiwa yang ditarbiyah ini akhirnya berantakan dengan hamburan-hamburan kotor yang selayaknya tidak ditujukan sesama kita. UG, Anwarinas, pilihan DAP, liberal, Syiah, jebon, anti ulama, serta pelbagai lagi istilah-istilah jijik kini menjadi basahan mulut yang meluncur mudah.

Seakan-akan "wirid" yang diratib dengan perasaan benci sesama saudara yang pernah berjanji setia untuk hidup dan mati dalam perjuangan.

Persoalan yang harus kita jawab dengan jujur, sampai bilakah keadaan kita terus-terusan begini? Ada yang berpendapat, jika disingkirkan mana-mana "puak" atau "kem" dalam muktamar pemilihan nanti, maka tamatlah segala pertembungan.

Benarkah begitu? Setelah selesai disingkirkan mana-mana "kem" – peluru yang terbiasa dan "sedap" dihala sebelumnya kepada sahabat seperjuangan – ada jaminankah tidak akan dihambur kepada sahabat satu "kem" yang tidak sealiran?

Realitinya keadaan jemaah kita sudah sangat berbeza dengan dahulu. Dengan kewujudan media-media sosial yang tidak kita lihat wajah, bahasa tubuh dan air muka sahabat-sahabat di sekeliling, ghibah atau mengumpat sudah semacam tidak rasa berdosa. Memfitnah seakan-akan beroleh "pahala" yang diburu ganjarannya sehari-hari.

Tekun dan begitu istiqamah, tanpa menyedari itulah yang digemari nafsu dan pemain di belakang amarah. Kesemua ahli PAS ketika melalui usrah, tamrin, qiyamullail, jaulah, multaqa', ijtimak dan seluruh marhalah tarbiyah pastinya mengakui keikhlasan hati setiap antara kita bukanlah sesuatu yang wajar untuk dipertikaikan. Dipenjara, disakiti, dibuang kerja, ditukar-tukar tempat  perkhidmatan ke hulu yang terpencil, serta bermacam-macam lagi dugaan menjadi bukti kita tidak bermain-main untuk berpencak dalam jemaah ini.

Pengorbanan wang ringgit, harta-benda, tanah pusaka, keluarga dan kesemuanya menjadi saksi kesanggupan kita demi mendaulatkan intipati perjuangan. Maka, apa perasaan kita jika ada manusia lain tampil mempersoalkan keikhlasan intima' yang kita berikan?

Sebagaimana kita tidak mahu orang lain mempertikai diri dan sikap juang kita, begitulah juga kita wajar bertindak untuk tidak mempertikai, apatah lagi mengadu domba sesama kita. Mulakan pertemuan dan renung mata sahabat tatkala berbicara. Bercakaplah dari lubuk hati paling dalam.

Luahkanlah apa sahaja yang ingin diluahkan. Berdepan, jujur dan berterus-terang itu ibarat embun pagi yang dingin dan mendamaikan.

 Insya-Allah, Whatsapp dan Facebook hanya menjadi medan maklumat luar, bukan penentu baik buruk hubungan kekeluargaan jemaah besar ini.

Akhirnya, saya ingin sebut, saya bukanlah yang terbaik untuk memimpin jemaah ini. Namun jika diberi kepercayaan seluruh anggota, akan saya serahkan jiwa dan raga saya untuk melihat PAS kembali bersatu dan kukuh.

 Lebih jauh, saya mahu melihat PAS menjadi entiti siyasah yang mampu menerbitkan kepercayaan rakyat untuk diberikan amanah ke Putrajaya

. Lebih penting, saya mengimpikan setiap anggota PAS mampu menjadi qudwah terbaik untuk dicontohi peribadinya rakyat berbilang kaum di negara ini.

Firman Allah dalam al-Baqarah, ayat 207 yang bermaksud:
"Antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhoan Allah semata-mata dan Allah pula Maha Penyantun kepada hamba-hambanya.."

0 comments:

Post a Comment

My Blog List

Blog Archive

Follow by Email

.